Followers

Sunday, December 6, 2009

Tabah itu satu kurnia :-)

"Abang Syah, Umi ngan Ayah balik ari ahad ni, sampai dalam kul 6.30 pagi"

"Oh, yeke? Ok. InsyaAllah, ade kesempatan abang peg
i KLIA sambut umi ngan ayah sekali"

"Ok!"


Seawal pukul 4 pagi aku dah bangun. (Semangat!).. Tapi tido balik sampai pukul 5 pagi.. (oh, itu sengal!) haha...Dengan kedinginan air dinihari di UIA (sape yang dok UIA tau ar betapa dinginnya air kat UIA tuh..), aku mandi juga... Menggigil seh!

Aku memang nak sangat sambut umi ngan ayah. Sebab dulu masa umi ngan ayah buat kenduri nak pergi haji, aku tak sempat nak datang. (kalau aku datang, sempat juga aku jumpa arwah azim..oh.. :'(

Setelah sejam perjalanan meredah lebuhraya, aku sampai dekat KLIA. Terus menunaikan solat Subuh. Ramai gak sanak saudara para tetamu Allah dah berada di situ. Semuanya menanti ketibaan penerbangan dari Mekah, yang pada jangkaan akan tiba pada pukul 6.40 pagi. Usai solat subuh, call angah, angah dengan saudara ayah umi yang lain masih di masjid KLIA. Aku duduk je la lepak kat KLIA (yang dah memenangi anugerah the world's best airport untuk tahun kedua berturut2 ye..bangga jap!) sambil memerhati dan mentelaah keadaan sekeliling. Itu hobi aku! hehe.. memerhati gelagat manusia, dan cuba mentafsir sendiri apa yang mereka sedang fikir atau lakukan.

Dalam sejam setengah jugak tunggu ayah dengan u
mi keluar dari pintu ketibaan. Seawal aku sampai kat KLIA, aku tekad dalam diri aku - JANGAN NANGIS! tapi, sebaik jemaah haji yang pertama keluar dari pintu ketibaan dan disambut oleh sanak saudara, membuahkan sebak..lantas aku gagal menahan air mata.. (oh..apekah!!!)

Saat ayah dan umi tiba, seluruh sanak saudara ayah ngan umi yang ada seolah-olah dibuai perasaan sayu. Air mata tak mampu ditahan lagi... Ayah gagal menahan tangis, umi apetah lagi... Sementelah yang lain juga tewa
s dipukul pilu... Pasti orang sekeliling tidak mengerti. Mengapa ketibaan tetamu Allah berdua ini diiringi tangis pilu, bukan tangis kegembiraan. Semua ini hanya mampu dimengerti oleh kami, yang mengetahui akan pemergian anak ayah dan umi (arwah adik azim) semasa ayah dan umi masih di Mekah. Saat aku memeluk ayah yang nampak cengkung, aku gagal menahan hiba.... ku sisipkan pesan agar ayah terus tabah, dan juga pada umi. [dan juga pada diriku...aku tahu, aku juga perlu tabah!]


Aku tahu, Allah telah berikan ujian yang hebat kepada Umi dan Ayah. dan aku juga yakin, Allah pastinya telah memberikan ganjaran yang terbaik buat keduanya. Pastinya ketabahan Umi dan Ayah dalam meneruskan ibadah haji di Mekah setelah menerima berita pemergian Azim datangnya dari kurniaan Allah. Allahu Allah!

Kami semua panjatkan doa kesyukuran ke hadrat Allah, serta memohon segala yang terbaek buat semua.



Sebelum berpisah, (aku terpaksa balik semula ke KL, sebab esok dah start semester baru) ayah sempat titipkan pesan agar aku terus men
doakan arwah Azim bahagia di sana. Ya....doa itu selalu dan pasti aku titipkan buat arwah adikku...

Ayah, umi... semoga terus tabah....

Alang, Dik Mi, Ayah, Angah ngan Umi

aku bersama alang ngan dik mi

1 comment:

a.K.u said...

iya..benar...TABAH itu satu kurnia...

tapi tidak percuma....