Followers

Friday, February 12, 2010

Bila seorang lelaki berjiwa jiwa

Assalamualaikum semua!!

Rindu...Rindu...
Mari kita berjiwa jiwa pada posting kali ini. hurm lagak seperti apa ya?

Adeh, sungguh, aku tak pandai mengatur buah bicara yang berjiwa jiwa,
Malah aku jarang jarang meluah perasaan (iye ke?),
Tapi mereka hadir dalam kehidupanku,
Menjadi pelembut hati yang terkadang terlalu keras untuk menerima kasih dan cinta,
Bukan kerana apa,
Kerana takut.

Pernah dulu, hati ini mudah untuk menyayangi, mudah untuk disayangi, mudah menerima cinta malah mudah untuk berkasihan,
Tapi, pernah juga hati ini hancur remuk, malah tidak mungkin bisa ketemu sisa-sisanya lagi,
Dia, kamu dan mereka mungkin pernah tahu kisah ini, atau jika tidakpun, abaikan sahaja, itu lebih mudah...
Lantas aku biarkan hati ini beku dari mencari cinta dan menerima cinta...

Tetapi mereka hadir,
Malah aku mungkin cuba menidakkan kehadiran mereka....
Dulu, ya, aku pernah endah tak endah, acuh tak acuh,
Bagiku, apa guna bermadah pujangga, berjiwa-jiwa?
Buang masa!
Tapi mereka hadir....

Ya, aku ego, aku ego untuk membuahkan kata cinta, sayang,
Aku takut pada kata-kata itu...

Tapi mereka hadir, menggugah ego itu,
Lantas terungkap jua kalimah,
Aku rindu, aku sayang....

Ohoho....entah sejak bila aku berjiwa-jiwa?
dush3...
Ini bukan diriku...
Tetapi mereka hadir....

Aku pasti akan tetap begini,
Mungkin sukar melihat aku meluahkan apa yang terbuku dalam benak sanubari,
Tapi aku tahu kalian mengerti...

...Kerana itu mereka hadir....



6 comments:

a.K.u said...

Kembali..menyelusuri erti persahabatan & kasih sayang...

Kadang-kala, ia hikmah & hadiah Tuhan..Buat hamba-hamba yang ingin bersama kerana-NYA..

Kadang-kala, ia cuma penipuan hati & perasaan...

Kadang kala, ia cuma ujian..mahu lihat sejauh mana pergantungan kita pada DIA..

dan kadang-kala, sebenarnya kita selalu sangat lupa kenapa manusia itu dijadikan dan dikenalkan antara satu sama lain....

sebab akhirnya nanti sebenarnya untuk ingat-mengingatkan...

pada DIA...


:: Muhasabahlah...andai objektif utama itu gagal dicapai, perbaiki kata hatimu....

jangan sampai tertipu sama kasih sayang/cinta/kasih dia..mereka dan mereka....~
*peringatan utk diri sendiri*

izwan said...

tika abg dan akak nie memberi komen jiwa2... memg berjiwa-jiwa sungguh ini entri.. hehehe

@deQashaH said...

hoho...semoga segalanya terarah pada jalan-jalan kebaikan...

InsyaAllah, ikhlas dalam melestarikan sebuah hubungan persaudaraan atas nama cinta kepada perjuangan menegakkan kalimah Allah...

Selagi tahu akan batas-batasnya, pasti kan ada lorong untuk memperbaiki diri dan cinta kepada tuhan pencipta segala...

Pak Wawan said...

la... la... la...
jiwa yabg bersenang lenang
mengayuh basikal
pusing-pusing taman ambil angin petang la.. la.. la..

(Lelaki pun manusia... ada masa dia berjiwa-jiwa juga...)

@deQashaH said...

thumbs up abang wan! hehehe...

Anonymous said...

huhu..memang jiwa jiwa sungguh..hehe..

C.I.N.T.A itu indah..hehehe..for me cinta itu boleh di ibaratkan seperti dua orang pelukis dan sehelai kain putih..

Secara jujurnya dulu aku pun EGO, seEGOnya..Bagi aku apa tu C.I.N.T.A. errr..Rimas!! Tapi..

SeEGO mana pun kita, satu hari sure EGO kita akan jatuh menyembah bumi kerana C.I.N.T.A ~<@ firdaus